11 Emulator iOS Terbaik dan Ringan untuk PC Windows 7,8,10 2022

Tingginya biaya perangkat Apple membuatnya dapat diakses oleh tidak semua orang. Tapi ada solusi untuk masalah ini. Yaitu dengan menggunakan Emulator iOs. Meskipun tidak sebanyak emulator Android, ada beberapa emulator iOS terbaik untuk dijalankan di PC.

Emulator iOs sendiri merupakan emulator yang dapat digunakan untuk menjalankan sistem iOS di sistem operasi lain seperti Windows. Simulator ini sering digunakan untuk menguji aplikasi atau program iOS sebelum dirilis. Bagi yang ingin mencobanya, kami memiliki beberapa saran emulator di sini.

Emulator iOS Terbaik dan Ringan Paling Recomended Untuk PC

1. Ripple

Emulator iOS sedikit berbeda dengan emulator android. Jika kita tahu bahwa emulator Android adalah sebuah perangkat lunak lengkap yang harus diinstal pada sistem operasi, maka emulator iOS hadir dalam berbagai bentuk, salah satunya adalah Ripple.

Ripple sendiri merupakan emulator yang dapat digunakan untuk menjalankan aplikasi iOS menggunakan konsep ekstensi Chrome. Tidak perlu menginstalnya di sistem Anda, Anda cukup mengunduhnya dari ekstensi browser.

Ripple adalah Emulator iOs yang lebih cocok untuk pengembang. Terutama mereka yang aktif menggunakan aplikasi Flutter atau multi-platform dan HTML5. Karena emulator ini dilengkapi dengan banyak fitur developer tools.

Fitur yang dapat digunakan Ripple untuk pengembangan termasuk pengujian otomatis, pemeriksaan DOM HTML untuk men-debug struktur DOM HTML, dan debugging JS yang berguna untuk menemukan bug dalam kode Javascript.

2. Appetize.io

Appetize.io adalah Emulator iOs kami yang paling direkomendasikan dalam daftar ini. Karena Emulator iOs ini memiliki pengalaman pengguna yang paling mudah. Apalagi jika Anda pernah menggunakan perangkat iOS sebelumnya, tidak butuh waktu lama untuk membiasakan diri.

Konsepnya juga sangat unik. Anda tidak perlu memikirkan spek yang tinggi seperti saat menggunakan emulator android seperti Bluestack. Ini karena Appetize.io adalah emulator berbasis web. Jadi, untuk menggunakannya, Anda hanya perlu akses ke web.

Emulator ini memiliki konsep freemium. Ini berarti Anda hanya dapat mengakses secara gratis selama 100 menit pertama. Selain itu, Anda akan dikenakan biaya $0,05 per menit. Untuk berbagai kegunaan seperti mengembangkan perangkat lunak, harganya cukup sepadan.

3. Xcode

Khusus yang menggunakan Mac, Anda bisa mencoba emulator ini. Xcode sendiri merupakan emulator dan hanya bisa digunakan di Mac, bukan Windows. Hal ini dikarenakan Xcode merupakan emulator yang dirilis oleh Apple sendiri. Jadi kualitasnya tidak perlu diragukan lagi.

Melalui software ini, Apple memberikan fasilitas kepada penggunanya untuk mengembangkan aplikasi atau sistem yang akan didistribusikan ke iOS, macOS, iPadOS, tvOS dan watchOS. Untuk tujuan pengembangan ini, Xcode menyediakan sejumlah kemampuan pengujian.

Beberapa fitur pengujian yang sangat berguna dalam Xcode termasuk rotasi layar, simulasi ketuk, pengguliran tak terbatas, dan banyak interaksi lainnya.

Jika Anda tertarik menggunakan Xcode, Anda dapat mengunduhnya dari situs web pengembang Apple https://developer.apple.com/xcode/. Klik tombol Unduh di web dan masukkan ID Apple Anda.

Spesifikasi MinimumXcode
OSmacOS Mojave (10.14.4) untuk Xcode 11.0macOS Catalina (10.15.2) untuk Xcode 11.5
GPUN/A
CPUIntel Core i5 atau Intel Core i7
RAM8 GB
Memory256 GB
Minimal Memori tersisa10,41 GB

4. Remoted Emulator iOs for Windows

Emulator iOs lain yang direkomendasikan untuk PC adalah Remote Emulator iOs untuk Windows. Seperti namanya, emulator ini dirancang khusus untuk mereka yang menggunakan sistem operasi Windows.

Perangkat lunak itu sendiri merupakan bagian dari Xamarin dalam program Microsoft Visual Studio. Emulator iOs ini tersedia secara gratis dan dapat digunakan di PC Anda secara gratis.

Di bagian atas perangkat lunak, ia memiliki bilah alat dengan menu untuk kenyamanan pengguna seperti kunci, beranda, tangkapan layar, dan pengaturan. Di bagian pengaturan, Anda dapat mengaktifkan fitur seperti Touch ID.

Touch ID adalah fitur yang sangat menarik karena dapat mensimulasikan gerakan seperti bergerak, statis, berputar, gemetar, dll. Sangat cocok untuk mereka yang mengembangkan aplikasi dengan fungsi serupa untuk perangkat iOS.

Dengan menggunakan aplikasi ini, Anda dapat melihat bagaimana aplikasi Anda bekerja dalam situasi di atas. Tentu saja, debugging akan lebih mudah karena sistem belum diuji pada mesin nyata.

Sayangnya, Remote Emulator iOs untuk Windows tidak berfungsi pada sistem operasi Windows yang lebih lama. Versi Windows minimum yang dapat menjalankan emulator ini adalah Windows 10 32/64 bit. Jadi pastikan PC Anda sudah menggunakan versi Windows ini.

Untuk ukuran, tidak perlu khawatir karena software ini sangat kecil yaitu 18,34 MB.

5. TestFlight

TestFlight adalah Emulator iOs yang sama dengan Xcode dalam hal kepemilikan. Ya, TestFlight adalah emulator, yang sekarang dimiliki oleh Apple, yang hanya berjalan di perangkat Mac. Emulator ini biasanya digunakan untuk melakukan pengujian beta aplikasi iOS yang dikodekan dengan Xamarin.

Emulator ini gratis untuk digunakan karena gratis dan dapat diunduh langsung dari App Store. Di sini Anda dapat menguji aplikasi yang akan berjalan di watchOS, iOS, iMessage, dan tvOS.

Sayangnya, TestFlight memiliki beberapa kekurangan yaitu penggunaannya yang cenderung sulit dan rumit. Selain itu, Anda sebagai pengguna perlu membuat Profil Penyediaan Distribusi App Store.

Namun jika Anda masih tertarik untuk menggunakannya, pastikan Anda memenuhi spesifikasi minimum untuk menggunakan TestFlight, yaitu sistem operasi minimal iOS 8 (iPhone, iPod Touch, iPad). Emulatornya sendiri sangat kecil yaitu 39,3 MB.

Jadi TestFlight tidak memaksakan kondisi berat di atasnya dibandingkan dengan Xcode. Tapi tentu saja, ada banyak perbedaan fungsional di antara keduanya.

6. Electric Mobile Studio

Electric Mobile Studio adalah Emulator iOs dengan antarmuka pengguna yang sangat bagus. Sayangnya, emulator ini berbayar. Tapi jangan khawatir, jika Anda ingin mencobanya terlebih dahulu, mereka menawarkan uji coba gratis selama 7 hari.

Karena berbayar, fungsi yang diberikan tentunya lebih lengkap yang sangat berguna bagi developer. Di sini Anda akan mendapatkan iPhone, iPad, aplikasi responsif, dan banyak lagi yang dapat diluncurkan dari browser web.

Menariknya, Anda juga bisa menggunakan Emulator iOs ini untuk PC di dua perangkat sekaligus. Emulator ini banyak dipilih oleh para developer, terutama yang menggunakan Windows 10, karena sistem terintegrasinya yang sangat baik.

Electric Mobile Studio dapat diintegrasikan dengan alat debugging di WebKit dan Chrome. Selain itu, emulator dapat diintegrasikan langsung pada perangkat iPhone menggunakan Microsoft Visual Studio.

Dengan fitur-fitur di atas, aktivitas pengembangan aplikasi atau perangkat lunak untuk perangkat iOS seharusnya lebih cepat dan berkinerja lebih baik. Cukup banyak fitur dan dukungan terintegrasi yang sepadan dengan harganya.

Spesifikasi minimum untuk menggunakan aplikasi ini sangat sederhana, karena Electric Mobile Studio dapat digunakan di hampir semua versi Windows modern, seperti Windows XP, Windows 7, Windows Vista, Windows 8 32/64 bit dan Windows 10 32/64 bit. .

7. iPadian

Emulator iOs ketujuh adalah iPadian. Tidak seperti emulator sebelumnya, iPadian merupakan emulator gratis. Emulator ini bisa dibilang salah satu yang terbaik karena selain tersedia di PC, juga berjalan di perangkat Android.

Selain dukungan perangkat yang luas, fitur dan tampilan iPadian menjadikannya Emulator iOs yang sangat premium. Di sini Anda dapat menggunakan fitur asli iPhone seperti Siri, iMessage, WatchOS, atau tvOS.

Secara visual, antarmuka pengguna iPadian sangat mirip dengan iPhone atau iPad. Jadi, jika Anda mengembangkan perangkat lunak untuk kedua perangkat, Anda dapat langsung melihat kompatibilitas sebenarnya dari perangkat lunak Anda di tata letak iPhone atau iPad.

Dari segi pengalaman pengguna, aplikasi ini juga sangat ramah pengguna, jadi Anda tidak perlu susah payah untuk membiasakannya. Persyaratan spesifikasi minimum untuk aplikasi ini adalah:

Spesifikasi MinimumiPadian
OSWindows 7 32/64 bitWindows 8 32/64 bit

Windows 10 32/64 bit

RAM512 MB
Memory50 MB
Minimal Memori tersisa47,43 MB

8. Air iPhone Emulator

Jika Anda pernah menggunakan emulator Android Bluestack, Air iPhone Emulator adalah emulator yang hampir sama. Di antarmuka pengguna, Anda akan menemukan tiruan iPhone atau iPad di layar dengan semua aplikasi yang dimilikinya.

Maka tidak heran jika aplikasi ini menjadi pilihan banyak orang saat mencoba aplikasi dan fitur di iPhone.

Namun, jika Anda ingin menggunakan Emulator iOs ini, Anda harus menginstal Adobe Air. Air iPhone Emulator hanya dapat dijalankan menggunakan plug-in dari produk Adobe.

Aplikasi ini sangat cocok untuk tahap akhir pengujian aplikasi iOS yang Anda buat. Anda dapat melihat bagaimana aplikasi Anda berjalan di perangkat nyata. Uji juga layout aplikasi yang Anda buat tadi.

Terlepas dari kelebihannya, Air iPhone Emulator bukanlah emulator yang sepenuhnya stabil. Masih ada beberapa kekurangan yang membuat aplikasi kurang nyaman digunakan. Salah satunya adalah ada beberapa aplikasi dalam software yang tidak tersedia.

Juga tidak ada browser yang tersedia di sini. Oleh karena itu, emulator ini tidak disarankan jika Anda mengembangkan aplikasi yang membutuhkan dukungan browser.

9. MobiOne Studio

MobiOne Studio adalah jawaban yang tepat jika Anda mencari Emulator iOs khusus untuk pengembang aplikasi iOS. Pengembang aplikasi ini sangat mempersiapkan MobiOne Studio menjadi aplikasi yang akan memanjakan para pengembang.

MobiOne dibangun menggunakan aplikasi asli hybrid HTML5 yang dimodelkan pada Cordova/PhoneGap FW. MobiOne akan sangat memudahkan pengguna untuk membangun aplikasi iOS. Aplikasi ini memiliki kompatibilitas yang baik dengan versi iPhone sebelumnya.

Jadi, Anda dapat membuat aplikasi iOS yang kompatibel sesuai dengan standar Apple. Hal hebat lainnya tentang aplikasi ini adalah Anda dapat menerima pemberitahuan waktu nyata dari aplikasi dan juga membagikan hasil pekerjaan Anda secara langsung dengan orang lain melalui email.

MobiOne Studio juga memungkinkan penggunanya untuk menginstal aplikasi dari luar App Store. Jadi Anda akan merasakan bagaimana menggunakan iPhone yang sudah di-jailbreak.

Untuk mode pengembangan, dua mode dapat digunakan. Yaitu iPhone dan iPad. Kedua mode memiliki salah satu perbedaan yang paling menonjol, tentu saja, dalam hal tata letak.

Konsep simulator ini tidak jauh dari Flutter. Bekerja sama, yaitu “write one, run anywhere”. Artinya, Anda hanya perlu menulis satu jenis kode, dan Anda dapat menjalankannya di perangkat iOS dan Android. Sederhana bukan?

Pada tulisan ini, MobiOne Studio telah mencapai versi 2.3.0.

10. iPhone Simulator

Jika Anda masih belum kompatibel dengan simulator yang kami bagikan di atas, mungkin Anda bisa mencoba software ini, iPhone Simulator. Simulator iPhone sendiri merupakan Emulator iOs yang memiliki banyak fitur menarik dan mirip dengan iPhone aslinya.

Selain fungsionalitas, desain antarmuka pengguna sedekat mungkin dengan perangkat iOS. Kompatibilitasnya juga sangat baik, jadi jika Anda mengembangkan aplikasi iOS, Anda tidak perlu mencoba dua kali untuk mempertimbangkan kompatibilitas aplikasi Anda, karena dapat diuji langsung di simulator ini.

Simulator iPhone juga menjalankan Safari, App Store, Notepad, Kalkulator, Jam, dan banyak aplikasi iPhone lainnya dengan baik.

Meski memiliki banyak fitur, iPhone Simulator tetap memiliki keterbatasan. Artinya, pengembang tidak dapat melakukan debug. Oleh karena itu, kami merekomendasikan penggunaan Simulator iPhone sebagai pengujian hanya pada tahap awal pengembangan.

11. Smartface

Dalam daftar 11 aplikasi Emulator iOs kami memiliki Smartface. Emulator menyediakan kemampuan pengujian yang cukup lengkap, termasuk kemampuan debugging untuk pengembangan aplikasi. Anda juga dapat mengunduh aplikasi langsung dari App Store yang tersedia di emulator.

Menggunakan Smartface sangat menyenangkan. Terlepas dari antarmuka pengguna yang tampak modern, aplikasi ini juga sangat mudah digunakan. Untuk menggunakannya, yang perlu Anda lakukan adalah menginstalnya di perangkat host Anda dengan App Store dan terhubung ke PC Windows Anda.

Namun, jika Anda menggunakan PC Windows, jangan lupa untuk menginstal iTunes di perangkat Anda terlebih dahulu. Ini digunakan sebagai media integrasi antara akun Apple dan PC.

Setelah berhasil menginstal Smartface, Anda akan dapat dengan mudah men-debug dan mengembangkan aplikasi menggunakan Emulator iOs ini.

Fungsi debugging juga sangat lengkap di sini. Beberapa di antaranya adalah breakpoint dan perubahan kode langsung. Anda juga dapat mencobanya dengan perangkat Android.

Menariknya, Smartface memiliki banyak fitur ramah pengguna yang gratis untuk digunakan dan dapat langsung digunakan setelah diunduh.

Baca Juga:

Kelebihan Emulator iOs

Seperti yang dapat dilihat dari penjelasan masing-masing simulator di atas, Emulator iOs memang mendukung aktivitas pengembangan perangkat lunak untuk perangkat ini. Jadi, selain bisa menjajal apa yang ada di iPhone dan iPad, developer juga dimanjakan dengan apa yang dimilikinya.

Selain itu, dari segi ukuran, emulator iOS jauh lebih kecil dibandingkan emulator Android yang bisa menghabiskan memori hingga gigabyte.

Setiap emulator tentunya memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Tentukan pilihan Anda berdasarkan apa yang Anda butuhkan untuk mengembangkan aplikasi Anda atau hanya bereksperimen dengan fungsionalitas. Anda juga dapat mempertimbangkan Emulator iOs berbayar jika Anda merasa membutuhkan fungsionalitas yang lebih lengkap.